speaker

Investor Relations

ANJ TUTUP TAHUN 2023 DENGAN KENAIKAN PRODUKSI TBS 4,8% YOY

29 Feb 2024

 

Jakarta, 29 Februari 2024 – PT Austindo Nusantara Jaya Tbk. (“ANJ”; IDX: ANJT) mengumumkan kinerja operasional dan keuangannya untuk tahun buku 2023. Berdasarkan laporan tersebut, ANJ berhasil mencapai kinerja produksi yang positif dengan peningkatan produksi Tandan Buah Segar (TBS) sebesar 4,8% menjadi 881.051 mt dibandingkan tahun lalu, yaitu sebesar 840.581 mt.

Peningkatan produksi tersebut terutama dikontribusi oleh perkebunan di Pulau Belitung sebesar 254.579 mt, yang didorong oleh produktivitas yang tinggi dari tanaman-tanaman kelapa sawit muda hasil penanaman kembali (replanting). Lebih lanjut, perkebunan muda di Papua Barat Daya menghasilkan total produksi TBS sebesar 120.445 mt, meningkat 7,2% dibandingkan produksi TBS pada tahun lalu. Peningkatan produksi ini sejalan dengan tren peningkatan produksi dari tanaman muda yang baru menghasilkan serta perbaikan akses jalan dan infrastruktur.

Dengan peningkatan produksi TBS tersebut mendorong pertumbuhan produksi Crude Palm Oil (CPO) sebesar 2,9% menjadi 283.659 mt. Hal ini menghasilkan tingkat ekstraksi minyak sawit sebesar 20,6%, meningkat dari 20,1% di tahun 2022. ANJ juga mencatatkan peningkatan produksi Palm Kernel Oil (PKO) sebesar 38,7% menjadi 1.459 mt di tahun 2023, yang berasal dari pabrik pengolahan kami di Papua Barat Daya. Sementara itu, produksi Palm Kernel (PK) mengalami penurunan menjadi 52.432 mt pada tahun 2023 yang disebabkan oleh sifat genetik dari kelapa sawit yang baru ditanam menghasilkan inti sawit atau PK yang lebih kecil.

Nopri Pitoy, Direktur Keuangan ANJ menjelaskan bahwa seiring pertumbuhan produksi TBS dan CPO yang positif, ANJ berhasil mencatatkan peningkatan volume penjualan CPO sebesar 4,9% menjadi 288.941 mt dibandingkan capaian penjualan tahun lalu sebesar 275.320 mt. Selain itu, ANJ juga berhasil menjual sebanyak 1.049 mt PKO, meningkat 13,1% secara tahunan. Namun, volume penjualan PK mengalami penurunan sebesar 4,4%, sejalan dengan penurunan produksi PK.

“Di tahun 2023, ANJ mencatatkan total pendapatan sebesar USD 236,5 juta, turun 12,1% dibandingkan tahun sebelumnya. Hal tersebut terutama disebabkan oleh lebih rendahnya harga jual rata-rata (HJR) untuk CPO, PK dan PKO serta penurunan volume penjualan PK. HJR CPO turun 12,9% menjadi USD 731 per mt dibandingkan USD 840 per mt pada tahun lalu. Selain itu, HJR PK juga turun 36,0% menjadi USD 358 per mt dan HJR PKO turun 33,1% menjadi USD 734 per mt di tahun 2023,” jelas Nopri.

Dalam paparannya, Nopri menjelaskan bahwa laba bersih ANJ juga mengalami penurunan menjadi USD 1,9 juta pada tahun 2023, turun dari USD 21,2 juta dibandingkan tahun sebelumnya.  Penurunan tersebut terutama disebabkan oleh HJR yang lebih rendah, ditambah dengan peningkatan biaya depresiasi dan bunga pada tahun 2023. Selain itu, biaya operasi perkebunan yang baru menghasilkan di Papua Barat Daya, serta dari area penanaman kembali di perkebunan Sumatra Utara I dan Pulau Belitung juga mengalami peningkatan. Sementara, produksi dari perkebunan-perkebunan tersebut diproyeksikan akan mencapai level optimal sekitar dua hingga tiga tahun ke depan.

Nopri mengungkapkan bahwa ANJ optimis produksi CPO dalam jangka panjang akan terus meningkat, seiring dengan profil usia perkebunan yang masih berada pada usia produksi prima.

"Tahun ini kami akan terus menggenjot produksi TBS dan CPO. Kami memproyeksikan produksi TBS akan meningkat sebesar 6,0% dibandingkan tahun lalu. Peningkatan ini akan didukung oleh peningkatan produksi dari kebun muda kami di Papua Barat Daya, serta tanaman hasil replanting yang sudah memasuki usia menghasilkan. Kami juga berharap volume pembelian TBS luar akan meningkat dan mampu mencapai volume produksi CPO di atas 300.000 mt di tahun ini," jelas Nopri.

Untuk mendukung target produksi tersebut, tahun ini ANJ telah menganggarkan belanja modal sebesar USD 36,8 juta. Sebagian besar belanja modal ini dialokasikan untuk mendanai beberapa program yang mendukung peningkatan produktivitas perusahaan, meliputi program penanaman kembali (replanting) di perkebunan Pulau Belitung dan Sumatra Utara I,kompensasi lahan di perkebunan ANJ di Sumatra Selatan, laterisasi jalan, perumahan karyawan dan pembangkit listrik untuk pabrik di perkebunan Papua Barat Daya, proyek peninggian dan penguatan tanggul sungai di perkebunan Sumatra Utara II, serta fasilitas pengomposan di Sumatra Utara I yang akan menjadi pabrik kompos keempat yang dimiliki ANJ.

"Kami percaya program-program tersebut akan mendukung peningkatan produktivitas kami di tahun-tahun mendatang, dikombinasikan dengan inovasi-inovasi dalam praktik agronomi diharapkan dapat menghasilkan produktivitas yang maksimal. Selain itu, kami juga berkomitmen untuk melanjutkan inisiatif  untuk memitigasi dan beradaptasi terhadap perubahan iklim yang telah dijalankan ANJ sejak 2012 dengan mengintegrasikan praktik ESG kedalam strategi bisnis perusahaan untuk mencapai target nol emisi karbon(net zero emissions) pada tahun 2030," tutup Nopri.

 

Other Articles

KAL GELAR SAFARI RAMADAN DAN BUKA BERSAMA DI MATAN HILIR UTARA
03 Apr 2024

Ketapang – PT Kayung Agro Lestari (KAL), anak usaha PT Austindo Nusantara Jaya Tbk. (ANJ) yang berada di Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat, mengadakan kegiatan Safari Ramadan di Kecamatan Matan Hilir Utara. Kegiatan tersebut meliputi buka bersama dengan masyarakat dan Forum Koordinasi Pimpinan Kecamatan (Forkopimcam), serta penyaluran donasi pada Rabu (27/03).

SMM DUKUNG PETANI SAWIT BELITUNG TIMUR DENGAN PENYERAHAN PREMI MINYAK SAWIT BERKELANJUTAN
28 Mar 2024

Belitung Timur – PT Sahabat Mewah dan Makmur (SMM), anak usaha dari PT Austindo Nusantara Jaya Tbk. (ANJ), kembali memberikan penghargaan kepada para petani mitranya melalui lima koperasi. Penghargaan ini berupa premi hasil penjualan minyak sawit berkelanjutan dengan total senilai Rp 442.283.998. Penyerahan premi ini dilakukan secara simbolis kepada perwakilan masing-masing koperasi di ANJ Learning Center pada 27 Maret 2024.

WAKIL BUPATI KETAPANG BERIKAN PIAGAM APRESIASI KEPADA KAL ATAS UPAYA PENURUNAN STUNTING DI KAB. KETAPANG
25 Mar 2024

Ketapang – PT Kayung Agro Lestari (KAL), anak perusahaan PT Austindo Nusantara Jaya Tbk. (ANJ) yang berada di Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat, menerima piagam apresiasi dari Pemerintah Kabupaten Ketapang atas kontribusinya dalam program penurunan stunting di daerah tersebut. Penghargaan ini diberikan oleh H. Farhan, SE., M.Si, Wakil Bupati Ketapang dalam acara Rembuk Stunting yang diselenggarakan oleh Bappeda Ketapang pada pada Kamis (21/03) berlokasi di sebuah hotel di Ketapang.