Investor Relations

Kemajuan Pesat Konstruksi Pabrik Kelapa Sawit ANJ di Papua Barat

06 May 2019

 

Pembangunan Pabrik Kelapa Sawit (PKS) di PMP, sebagai satu dari tiga proyek infrastruktur penting Perusahaan di Papua Barat, telah mengalami kemajuan yang pesat dan akan menjalankan fase uji coba (commissioning) di bulan Mei ini.

Direktur Keuangan Lucas Kurniawan, yang mengunjungi Sorong Selatan (1/1/2019) untuk melihat pembangunan mill menilai konstruksi pabrik “kemajuannya sangat pesat”. Proyek ini bersamaan dengan jembatan Tatakera dan pelabuhan Karekano merupakan tiga proyek infrastruktur strategis ANJ di Papua Barat.

“Mudah-mudahan mill akan segera siap beroperasi. Memang ada kemunduran (jadwal) sekitar satu bulan sehingga kita baru akan uji coba di bulan Mei,” ujar Lucas, yang didampingi GM PPM Ali Dinar Nur, GM PMP Bambang Wijanarko dan Head of Project Engineering Charles Manalu.

Pembangunan jalur jalan yang menghubungkan pelabuhan Karekano menuju jembatan Tatakera “sudah sangat bagus dan sampai ke bibir sungai”, kata Lucas, mengapresiasi hasil kerja keras tim gabungan di Sorong Selatan dan juga di Jakarta.  

Menurut Lucas, pengerjaan infrastruktur jembatan Tatakera akan mengalami keterlambatan. Namun, dia optimis konstruksi akan terus berjalan dan dapat selesai dan siap beroperasi sebelum awal Kuartal III 2019.

“Resiko yang paling besar sehubungan dengan infrastruktur adalah penyelesaian jembatan Tatakera, dimana kemungkinan mundurnya akan cukup signifikan. Semoga tidak terlalu lama karena jembatan Tatakera sangat penting bagi kita untuk mengirim TBS dari PPM ke mill,” tambahnya.

Jembatan Tatakera akan menjadi akses bagi PPM untuk mengirim TBS ke mill di PMP dan sebaliknya akan menjadi jalur pengiriman minyak kelapa sawit dari mill menuju Pelabuhan Jamarema. Sedangkan Pelabuhan Karekano sendiri merupakan dermaga khusus untuk angkutan logistik dan orang, yang saat ini juga sedang dalam proses pengerjaan.     

ANJ telah memulai proses pembangunan pabrik kelapa sawit, yang akan memiliki kapasitas sebesar 90 MT per jam pada tahun 2021 mendatang. ANJ merencanakan pembangunan lini pertama (kapasitas: 45 MT per jam) selesai pada kuartal kedua 2019, bersamaan dengan produksi TBS pertama dari perkebunan PMP dan PPM.

 

Other Articles

KAL Kerahkan Tim Damkar Siaga 24 Jam Tangani Karhutla
16 Sep 2019

Jakarta, 16 September 2019 – PT Kayung Agro Lestari (KAL), unit usaha PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJ) yang beroperasi di Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat, mengerahkan seluruh kemampuannya dalam menangani kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang semakin meluas di bulan ini.

ANJ Gelar Pelatihan HAM dan Penghormatan Hak Atas Tanah
07 Aug 2019

PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJ) menggelar pelatihan tentang hak atas penguasaan tanah (tenurial) untuk karyawan yang bekerja di tiga unit usaha yang berada di Papua Barat sebagai bentuk pengayaan dalam penghormatan hak asasi manusia (HAM).

PT PPM dan Koperasi Puja Permata Awiyago Kasih Kelola Bersama Truk Jungkit
25 Jul 2019

PT Permata Putera Mandiri (PPM), unit usaha PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJ) yang bergerak di industri kelapa sawit di Papua Barat, menandatangani kerja sama dengan Koperasi Transportasi Puja Permata Awiyago Kasih (PPAK) untuk mengoperasikan truk jungkit (dump truck) pengangkut tandan buah segar (TBS) ke dalam pabrik kelapa sawit.