speaker

Keberlanjutan

Efisiensi Sumber Daya dan Perubahan Iklim

Kami menyadari bahwa perubahan iklim adalah risiko signifikan yang memerlukan adaptasi, mitigasi, inisiatif, dan kami mengakui risiko transisi yang terkait dengan perubahan iklim.

Kami telah menilai risiko signifikan perubahan iklim berupa kenaikan temperatur, cuaca ekstrem (banjir dan kekeringan), kenaikan permukaan laut, dan kadar CO2 atmosfer yang lebih tinggi. Fenomena ini akan mengakibatkan salinisasi air tawar, kekurangan air, kebakaran hutan, polusi udara dan penipisan ozon, yang akan menyebabkan hasil panen yang lebih rendah dan manajemen perkebunan yang lebih rumit (pengelolaan air, pencegahan dan pengendalian kebakaran hutan, pengendalian hama dan penyakit, dan pengurangan kualitas penyerbukan alami) yang pada akhirnya akan meningkatkan biaya operasional.

Kami mengamati terjadi peningkatan fenomena-fenomena tersebut berupa titik panas dan daerah banjir dalam radius 5 km, yang mencerminkan pergeseran pola curah hujan dengan periode hujan lebat yang lebih intens dan periode kekeringan yang lebih lama, bahkan di wilayah yang sama.

Untuk berpartisipasi dalam upaya global untuk mengurangi dampak perubahan iklim dan untuk memastikan keberlanjutan operasi kami sendiri, kami telah melakukan hal berikut:

  • Percobaan fertigasi. Proses ini diharapkan akan membantu pengelolaan kelembaban tanah serta pemasokan air dan nutrisi secara lebih efisien ke pohon kelapa sawit, sehingga mengurangi penggunaan air;
  • Pengomposan, yang telah mengurangi aplikasi kimia (dalam bentuk pupuk anorganik) ke tanah dan pada akhirnya mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK) dari penggunaan pupuk anorganik;
  • Pengenalan dan implementasi penyemprot Micron Herbi yang telah mengurangi aplikasi kimia ke tanah;
  • Pengenalan ESP (Electrostatic Precipitators) di pabrik kami untuk mengurangi emisi partikulat (polusi udara);
  • Meningkatkan tingkat penyerbukan dengan membuat kotak elaeidobius kamerunicus;
  • Berbagai upaya penurunan emisi GRK dengan mengurangi penggunaan bahan bakar fosil.

Di semua unit operasional kami, kami telah mulai menerapkan langkah-langkah untuk mengurangi emisi GRK dengan mengurangi penggunaan bahan bakar fosil secara signifikan dan mengoptimalkan penggunaan energi terbarukan. Kami juga memulai program konservasi air dan pengelolaan limbah untuk memastikan keberlanjutan bisnis.

Semua risiko transisi diintegrasikan ke dalam penilaian risiko reguler dan penentuan strategi kami, serta dipantau dan dinilai untuk setiap pengembangan risiko baru atau peluang untuk mitigasi. Integrasi ini mencakup upaya kami untuk menggunakan lebih banyak kompos dan mengurangi penggunaan pupuk anorganik serta penelitian dan pengembangan praktik untuk menjaga akses ke air oleh akar kelapa sawit dan untuk mengurangi presipitasi air dari tanah selama kekeringan.